Archive Page 2

27
Nov
10

I Am (Apple) FanGirl

Sebenarnya gw awalnya gak menspesifikasikan gw fangirl apaan, tapi emang dari sejak gw mengenal apa yang namanya internet bertahun-tahun yang lalu, gw adalah seorang fangirl, a diehard one, indeed.

Karena gw adalah seorang yang cukup loyal dengan hal-hal yang gw sukain. Dimulai dari CLAMP fangirl (diary gw jaman smp sma penuh dengan gambar2 CLAMP), tenipuri diehard fangirl (saking diehardnya, gw bikin minuman inui-jiru, yang kenal tenipuri pasti taw ini minuman apa, dan gw minum, sampai rasanya nafsu makan gw ilank seharian dan harus ngunyah berpuluh permen buat ngilangin rasa itu jus), hikago, mankin, naruto fangirl, gw pernah melalui masa-masa di mana gw bener2 terbutakan oleh cinta fangirl gw πŸ˜†

Yang disebut di atas udah tobat bersih, benar2 bersih, ibaratnya gw udah gak napsu lagi. Kalo ditanya sekarang gw fangirl apaan, gw bakal nyebut gw Nolan fangirl, I believe in Nolan, dia adalah salah satu pria yang gw maw secara sukarela dimadu πŸ˜† (satunya Steve Jobs dech ahahahaha).

Nah, kombine-lah loyalitas gw dengan title (uhuk uhuk…gaya banged nyebut titel) gw sebagai maniak gadget, miss gadget sedari dahulu kala hahah…Gw emang dari dulu pecinta gadget, terutama handphone canggih, sejak Nokia 3630 (ponsel gw yang sebelumnya gak usah diitung dech ahaha), di mana ponsel kamera masih mehong2nya. Sebenarnya yang bikin gw impressed ama N3630 bukan kameranya, tapi gimana cara ngakalinnya supaya bisa disulap jadi mp3 player. FYI, N3630 pas pertama2 keluar gak bisa mutar mp3, cuman bisa mutar file WAV. Dan file WAV itu bikin file lagu membengkak jadi 10 kali lipat sizenya (dan dulu MMC masi mahal dan dikit).

Kalo dipikir2, padahal gw dulu masi SMP, tapi gw udah semangat membara ngutak ngatik ntu hape, dengan modal headset mono dan file lagu WAV, akhirnya gw bisa ber-MP3 player di N3630 gw πŸ˜† Dari jaman SMA gw dah ada tanda2 jadi tukang reparasi hape hahahah….

Baru masuk SMA, gw dah gak puas cuman dengerin 4 lagu di hape dengan suara mono, akhirnya gw mengeksekusi Palm Zire 71, yup, layaknya bisnisman, jaman SMA gw dah nenteng2 PDA hahahahahaha….dan tapi tidak seperti bisnisman, ntu Palm fungsinya lebih ke MP3 player, dan Palm ini termasuk murah untuk fungsinya yang dulu bener2 wah (ada kamera), dan ini adalah salah satu gadget tercinta gw yang rupanya termasuk sangat cantik (gw milih gadget juga dari desainnya), tapi bernasib tragis karena tersebur ke dalam selokan (masi ada sih sampe sekarang , cuman dah item2 gitu layarnya hahaha, masi nyala padahal)

Kejadian tragis Palm gw masup ke selokan bersamaan dengan iPod pertama gw yang baru gw dapat 2 hari sebelumnya juga ikutan masup ke selokan (fyi, yang masuk selokan itu tas ransel sekolah gw yang isinya ada Palm Zire, iPod mini ama hape SE P900 gw dan yang selamat cuman P900 gw T__T) itu gw bener2 nangis seharian, karena ntu iPod aja 10%nya aja belum ada gw masukin lagu. Akhirnya, kebetulan bokap gw yang maw balik ke Jakarta, datengin tokonya lagi, dan minta ditukar, dan bisa hahahahahaha……Oh…itulah pertama kali gw bener2 respect ama Apple, karena iPod gw yang mati total boleh ditukar iPod baru πŸ˜€

Jaman gw SMA, sampai awal-awal kuliah, gw SE fanboy fangirl, gw gak menghina Nokia, tapi gw lebih suka SE karena desainnya yang jauh lebih cantik daripada Nokia yang kayak om-om banged. Dan gw loyal ke SE seri P (dari P800 sampai P910i), bahkan dibandingkan dengan communicator, gw jauh lebih suka seri P.

Dan kemudian ntah kenapa SE mulai menurun kreativitasnya dalam membuat hape (dulu gw dah ngebet banged pengen icip2 SE X1, tapi gak jadi karena muahal banged pas awal2 baru keluar), akhirnya gw stick ke hape standar nokia aja (tapi prefer seri E, karena seri E mnurut gw adalah hape Nokia yang desain ama fungsionalnya balance, dan gw benci banged seri N).

Dan kemudian, Steve Jobs menciptakan sebuah mahakarya bernama iPhone. Dulu gw cuman bisa ngejilat air liur doank karena harga iPhone pertama kali masup Indo dibadnroll gila2an, saking ngilernya gw akhirnya beli hape LG Viewty sebagai pelipur lara karena gak kesampaian beli iPhone (karena bentuknya rada2 mirip, sama2 touch screen).

Tapi pada akhirnya kesampaian juga beli iPhone. iPhone pertama gw adalah iPhone 3G 16GB FU White Β yang gw beli di Telkomsel Lebaran tahun lalu (memorable banged kaaan??? gw sampe inget detilnya).

Dan, honestly, iPhone adalah satu-satunya hape yang membuat gw puas di segala aspek. Mengingatkan gw ke jaman dulu waktu gw pertama kali dapat hape kamera, dan ini LEBIH!!!!

3 hari pertama gw megang iPhone di tangan gw, gw stres!!!! Karena apa??? Karena iPhone bener2 beda dengan hape2 yang lainnya, yah dengan kemampuan gw ngoprek2 hape dan pengalaman selama bertahun2, fungsional iPhone bener2 asing bagi gw. Tapi gw bener2 merasa tertantang!!

Setelah berkutat di forum Mac Indo, dan memahami apa itu jailbreak, cydia, winterboard, appsync, dan hal-hal yang bisa bikin iPhone power-up, gw bener2 puas!!!!!!!! I mean, GDI!!! Dengan desain super cantik khas Apple dan kemudian aplikasinya….aplikasinya!!! Aplikasi2 iPhone ngebuat aplikasi2 di OS macam Symbian dan Windows Mobile seperti sampah, benar2 sampaaaaaaaahhhhhhhh!!!!!!!!!!! (ah no offense yak buat yang make Symbian, but I am being honest, gw make Symbian bertahun2 dan pernah make WM, dan yah well….they are trash!!!! )

Sampai sekarang gw punya iPhone 4 pun gw gak tega ngejual iPhone 3G gw, karena apa?? Karena bagi gw, iPhone 3G walau jadul tapi fungsionalitasnya masih sangat mumpuni!!!! Bahkan waktu bff gw hampir semuanya pake BB, dan gw dipaksa buat make BB juga biar bisa BBM-an, gw akhirnya meneguhkan sikap, bahwa I don’t need those BBs. Gw gak maw ngeluarin uang 8juta buat Torch yang fungsinya cuman bisa buat BBMan doank. Walau desainnya Torch bener2 bikin ngiler.

Dan sejak gw jatoh ke jurang iPhone, gw ngerasa gw dah bener2 menjadi Apple fanboy fangirl, dan yah waktu pertama kali gw punya MacBook juga gw dah jatuh cinta dengan Apple (yang paling gw cinta ama MacBook adalah scrollnya!!!! gak ada matinyaaaaaaa) yah mungkin satu2nya yang paling nyebelin sama Apple itu kadang harga aksesorisnya mengada2, kayak bumper iPhone 4, goddamnit!! 500ribu cuman buat karet seiprit itu!!

Dan stil….walaupun di majalah2 hape banyak bandingin iPhone dengan para ‘iPhone killer (or wannabe??)’, tapi iPhone 4 bener2 hape terbaik menurut gw (desain elegan, super smooth dan kamera yang cukup tajam).

Dan karena gw fangirl, gw tidak seperti fanboy, gw suka dan loyal karena ada dasarnya, gw gak menganggap produk Apple itu sempurna di segala aspek, tapi gw lebih suka nyebut produk Apple itu yang paling bagus balance-nya, antara fungsionalitas, desain dan user experience. Gw juga make laptop Windows juga selain MacBook gara2 gw gak nemuin software cracked buat aplikasi GIS yang dipake buat bikin skripsi gw (dan kalo beli aslinya harganya 15 juta, mending gw beliin laptop tuh 15jeti daripada software yang gw pake cuman setahun -__-). Gw kalo dikasi hape Samsung Galaxy S juga gak nolak kok πŸ˜›

Fetish gw ke gadget bahkan gak bisa dikalahin fetish gw ke perhiasan (kasian calon suami gw ntar hahahah), daripada gw dibeliin tas Gucci seharga 10juta, gw lebih berbunga2 kalo dibeliin gadget yang lagi in πŸ˜†

Oh, dan kalo ditanya, kenapa gw gak pernah nyentuh gadget game??? Karena sense gw di game benar2 nol!!! Gw selalu nganggep kemampuan bermain game di keluarga gw udah disedot habis2an ama kakak gw (yup, kakak gw itu maniak game, parah, dulu sih, sekarang udah rada tobat), jadinya gw gak bakal beli PSP ato NDS karena, well, my game skill is suck!!! Jadi bakal buang2 uang kalo beli gadget2 macam itu hahah…

Sekarang gw lagi nabung buat beli iMac (dan kalo bisa iPad, walau gw nunggu iPad 2nd gen, sapa taw dah support flash πŸ˜€ ).

12
Nov
10

SoundTrack Of Your Life (bulan ini haha)

Sebagai pecinta movie dan ipodholic stadium 5, tentu sadja gw punya ketertarikan khusus (bukan fetish loooh haha) dengan soundtrack film dan atau score film (gw bedain soundtrack ama score deh, kalo soundtrack itu buat lagu2 yang ada lyricnya dan score buat background song yang muncul di pilem sebagai efek2, tanpa lirik).

Dan sekarang gw maw sharing ost (gw singkat aja dech) dan score favorit gw, bulan ini, yang nongol di recently played fave itunes gw hahaha…

Inception OST by Hans Zimmer – Gw rekomendasikan album ini, bukan hanya karena gw sekarang lagi tergila2 ama Inception, cinta mati ama Nolan atau Zimmer, atau Inception has incepted itself to my brain XD, Β tapi emang soundtrack ini RECOMENDED banged, abis, sangad!!!!! Bagi gw Hans Zimmer, sang komposer tersohor di dunia perfilman (dia banyak ngompose pilem2 terkenal bangsa Black Hawk Down, The Da Vinci Code, Pirates series, The Dark Knight, Sherlock Holmes etc. etc…), adalah Bach-nya masa kini, gw dah jatuh cinta sejak denger score-nya The Da Vinci Code πŸ˜€ Dan di OST ini he did a great job!!!

Lagu fave gw di album ini adalah Dream is Collapsing, Dream Within A Dream, Mombasa, 528491. Khusus Dream is Collapsing, gw bilang lagu ini bisa bikin orgasme πŸ˜† apalagi kalo didengarkan dengan speaker altec dan distel kenceng volumenya, weeeewww (tapi hampir semua lagu Zimmer emang bisa bikin orgasme ahahahahaha), tapi my most fave mungkin Dream Within A Dream.

Sebagai bonus gw juga rekomended lagu2 yang muncul di pilem Inception tapi gak ada di album ini, such as Mind Heist dan Non, Je Ne Regrette Rien by Edith Piaf. Mind Heist emang gak muncul di pilemnya kalo gak salah, tapi ini score buat trailernya, dibuat oleh Zack Hemsey yang terinspirasi oleh scorenya Zimmer. For your Information, di Itunes gw, Mind Heist adalah peringkat nomor satu lagu yang sering gw putar, itu udah cukup menjelaskan betapa kerennya score ini πŸ˜€ Dan Non, Je Ne Regrette Rien adalah lagu perancis yang didengarkan di pilem pas adegan maw “Kick”, I love this song too πŸ˜€

Bagi yang suka ama album ini, harus dengerin score2 Hans Zimmer yang lainnya, seperti OST The Da Vinci Code atau Angels and Demons (gw lebih prefer Angels and Demons, dan track favorit gw adalah 160 bpm dan God Particle)

Kedua adalah, Ottoman by Vampire Weekend, lagu ini adalah salah satu soundtrack dari film Nick and Norah’s Infinite Playlist. Lagu-lagu lain di album ost nya juga bagus, cuman gw bener2 head over heels ama ni lagu. Lirik dari lagu ini bener2 absurd dan kesan dari lagu ini adalah ceria!!! Ceria banged, dan gw suka dengan suara violinnya. Cocok buat disetel minggu pagi sambil beresin kamar πŸ˜† Kalo dengerin lagu ini rasanya pengen nari bareng2 ama temen2 atau sama semua orang hahaha…..Lagu ini mengingatkan gw ama lagu Nine in the Afternoon-nya Panic! At The Disco.

Ketiga adalah, cover dari lagu Creep nya Radiohead yang dinyanyikanΒ Scala And Kolacny Brothers di trailer pilem Social Network. Scala And Kolacny Brothers adalah paduan suara asal Belgia dan sudah sering menyanyikan cover lagu-lagu terkenal. Pendapat gw tentang lagu ini? Gw adalah fans berat Radiohead, dan memang banyak cover2 dari lagu Creep, tapi cover dari Scala bener2 berbeda dari cover2 yang lainnya.

Creep adalah lagu tentang seorang cowo yang depresi, tapi kalo liat di trailer Social Network, kesan depresi lagu ini jadi hilang. Gw denger versi Scala jadinya lagunya lebih soothing, karena suara Scala bener2 seperti suara malaikat!!!! Dan kalo kalian maw denger suara malaikat mengumpat maka dengarkanlah lagu ini πŸ˜€ (karena di lagu Creep ada pengucapan kata “fuck” ). Seperti yang udah gw bilang, Scala banyak meng-cover lagu2 terkenal macam Yellow dan Viva La Vida nya Coldplay, Exit Music nya Radiohead atau Smell Like Teen Spirit nya Nirvana.

Keempat adalah, Never Hear Surf Music Again by Free Blood yang jadi ost dari trailer pilem 127 Hours nya Danny Boyle (pilemnya masi coming soon dan diperankan oleh James Franco, pilem yang patut ditunggu karena Boyle adalah sutradara tersohor, dia yang bikin Slumdog Millionaire, Trainspotting, 28 Days Later dan Sunshine, watch the trailer, maka kalian bakal mengerti kenapa 127 Hours adalah pilem yang HARUS ditonton πŸ˜€ ). Pertama kali dengar lagu ini gw tertarik, karena ada bagian suara cewe teriak2 di bagian trailernya. Dan kesan gw setelah dengar lagu ini secara full adalah…UNIK!!! Dan lagu ini juga bisa bikin orgasme ahahahahahaha…..

Kelima, In The House In A Heartbeat by John Murphy adalah scoreΒ dari pilem 28 Days Later, sama seperti Lux Aeterna nya Clint Mansell, score ini juga cukup tersohor dan banyak yang mengaransemen ulang. Contohnya adalah di pilem Kick Ass pada saat adegan Big Daddy sedang membantai anak buah sang musuh dan terekam oleh kamera video. Gw suka banged lagu ini, apalagi pas di film 28 Days Later dan 28 Weeks Later, ini score yang muncul pada saat adegan klimaks, dan bener2 lagu yang bikin klimaks ahahahaha, dimulai dari lantunan piano yang cukup creepy sampai ke adegan terakhir yang bikin jantung berdegup kencang.

Keenam, gw sebut lagi dech, Non Je Ne Regrette Rien by Edith Piaf, yang jadi soundtrack dari film La Mome a.k.a La Vie En Rose. Lagu ini menjadi salah satu trivia di film Inception, karena aktris yang memerankan Edith Piaf di film La Mome ini adalah Marion Cotillard yang dari aktingnya ini dia meraih Best Actress Oscar, dan kemudian mendapatkan peran di film Inception sebagai Mal Cobb, istri Dom. Gara-gara lagu inilah makanya gw bela2in nonton La Vie en Rose, dan tidak hanya lagu Non, Je Ne Regrette Rien nya sadja yang bagus, tapi lagu2 lainnya di soundtracknya juga bener2 bagus (tentu sadja, karena Edith Piaf adalah penyanyi yang benar2 tersohor di perancis, sampai dibikin pilemnya πŸ˜€ ), seperti Milord, La Foule (ini lagu yang bener2 gw favoritin, rasanya pengen dansa denger lagu ini haha)Β , La Vie En Rose etc etc…Yah gw bilang aja, lagu2nya ini klasik semua dan sangat sangat perancis, jadi bisa aja gak sesuai selera ternyata lagunya hoehoehe…tapi lagu2nya pas loh kalo maw dinner bareng ayank, bikin suasana lebih romantis hoehoehoeoe….

Ketujuh, RocknRolla OST!! Kalau suka lagu-lagu british, pasti jatuh cinta dengan album soundtrack ini. RocknRolla adalah pilem besutan Guy Ritchie (Sherlock Holmes), dan pilem ini bener2 REKOMENDEDDDD!!!!! Gw sampai ngeluh2 nih, Guy Ritchie….KAPAN BIKIN THE REAL ROCKNROLLA????? JANGAN BIKIN SHERLOCK HOLMES MULU!!! Dan tentu sadja salah satu alasan gw suka pilem ini adalah karena soundtrack2nya keren abis (gw punya kecenderungan bakal suka pilem kalau scorenya keren).Favorit gw, sebut sadja… I’m A Man by Black Strobe yang super cool abiiissss dan manly!! (videonya juga kocak abis!! XD ) hormon testoteron (emang ada??) gw langsung bergejolak denger lagu ini ahahaha….Terus Bank Robber by The Clash yang reggae abis!! Waiting For A Train by Flash and The Pan yang unik (gw suka banged adegan dance pas lagu ini di film!! kereeeeenn!!) Dan 2 favorit gw, yang bener2 favorit…. Rock and Roll Queen by The Subways yang kereeen dan Such A fool by 22-20s. Ooooh…how I love british rock!!! Pokoknya lagu2 di soundtrack ini top banged, dan MANLY!!!! πŸ˜†

Kedelapan, Quentin Tarantino’s soundtrack. Iyup….gw akuin selera lagu Tarantino unik dan asik2, kecuali mungkin lagu2 di Inglourious Basterds, yang gw gak terlalu suka (karena jerman banged????) Gw bener2 suka lagu2 di pilem Kill Bill 1 dan 2 sama Pulp Fiction, dan beberapa score pilem Tarantino melegenda loooh!!! Sebut sadja Pumpkin and Honey Bunny by Dick Dale di Pulp Fiction yang tersohor dan menjadi terkenal berkat pilem dewa ini πŸ˜€ Kalau di Pulp Fiction sebut sadja gw suka lagu macam Son Of Preacher Man by Dusty Springfield, Zed’s Dead Baby by Centurion (pas score ini bener2 adegan fave gw!!! Di mana John Travolta lagi high…cuman Tarantino yang bisa bikin adegan orang lagi high, tapi terlihat SANGAT KEREEEEEN SEKALI!!!), terus Girl, You’ll Be A Woman Soon by Urge Overkill.

Terus kalo di Kill Bill, tentu sadja Malaguena Salerosa by Β Chingon (ini band nya Robert Rodriguez loh…maho-annya Tarantino hwahahahaha….), lagu ini masup 25 most played song di Itunes gw hahaha…dan ini lagu Meksiko, kalo dengerinnya jadi pengen nari perut ala meksiko itu hahahaha…., terus Battle Without of Honour by Tomoyasu Hotei yang tersohor sampai diambil lagi di pilem Transformer, The Grand Duel (parte prima) by Louis Bacalov ini score nyeseeek banged >.<, Woo Hoo by The 5 6 7 8s, ini lagu yang sering muncul di pilem deh, bukan original dari sountrack dari Kill Bill sih haha…terus lagu2 macam lagu jadul Jepang seperti Urami Bushi dan The Flower of Carnage by Meiko Kaji.

Kesembilan,Β A Perfect Cycle (Renholder Apocalypse Mix) by The Outsider, yang jadi ost di trailer Resident Evil: Afterlife. Lagu-lagu di album scorenya juga keren, tapi A Perfect Cycle gak masup ke album ost nya. Ni lagu rock pas bener ama keadaan chaotic di RE verse. Padahal mnurut gw ni pilem biasaaaa banged dan cenderung boring, tapi berkat score-nya by Tomdandy yang keren sangat, jadi ketolong banged nih pilem haha…

Kesepuluh adalah… Kekal by Homogenic yang jadi soundtrack trailer pilem cin(T)a. Yup…ini band indo loooh…tepatnya kalo gak salah asal bandung. Gw suka banged lagu Kekal ini….sangat soothing….lembuuuttttttt…..harusnya di Indonesia banyakin lagi band2 kek gini. Gw bangga masi ada band2 yang masi maw nyanyiin lagu2 yang gak mainstream. Dan sekali lagi gw kasi taw…lagu ini bener2 bagus!!!!

10
Nov
10

A Serbian Film

Sebelum gw melanjutkan review gw tentang pilem ini, gw pertama2 akan kasi warning kalo tema film ini bener2 NSFW!! Gak mainstream dan udah melewati batas moral dan kemanusiaan. Jadi berhubung gw gak suka dibashing di blog sendiri, yang gak suka film2 seperti ini, mending gak usah baca πŸ˜€ (dan terutama, gw suka ngespoiler abis2an review gw)

Oke….gw barusan abis nonton ni pilem, A Serbian Film a.k.a Srpski Film dalam bahasa aslinya. Gosip tentang film ini udah heboh dari pertengahan tahun kemaren, dan digunjingkan sebagai The 2010 Sickest Movie. And I, definitely agree…

Awalnya gw males nonton ni pilem, kenapa?? Padahal gw demen banged pilem2 darah muncrat, torture porn apalagi bikinan negara2 Eropa. Itu karena gw abis kecewa sangat setelah nonton Human Centipede yang tahun lalu ditakbiskan sebagai The 2009 Sickest Movie. Gaaaaaahhh……summary pilem Human Centipede emang bikin penasaran abis (gw spoil singkatnya aja, critanya tentang dokter gila yang ngurung 3 manusia, melakukan operasi ilegal ke mereka dan ngebuat mereka jadi kembar siam 3 yang dihubungkan dari rektum (oke…lobang pantat!!) ke saluran mulut mreka, kalo susah membayangkan…jadinya 3 orang itu seperti kelabang, like the title Human Centipede, Manusia Kelabang). That idea is sick?? of cors!!!!! Dan gw nonton dengan expetasi tinggi, dan ternyata sangat kuciwa, karena gorenya teramat sangat kurang, dan kurang diexploitasi humiliation nya, dan mungkin karena ni pilem sangat Jepang sekali walau yang bikin kalo gak salah orang Eropa (I dun really like film2 exploitasi jepang, they are silly, gw susah melihat sisi art dari film2 exploitasi jepang, terlalu komikal, gw bahkan gak bisa mengapresiasi dengan baik film2 Takashi Miike).

Oke…enough with Human Centipede, kita kembali ke A Serbian Film πŸ˜€

Akhirnya gw nonton ni pilem setelah terkesima nonton trailernya. That really is a good trailer!!! Dan soundtrack-nya “Pazi Ε‘taο»Ώ radiΕ‘” bener2 pas ama ni pilem!!!! Dan yaaaah….gw adalah salah satu orang yang selalu liat film based on trailer ahahahaha….maka segeralah saya mendonlod film ini πŸ˜€

Dan 10 menit pertama gw nonton pilem ini, pikiran gw……..I am impressed!!!!!! Baru 10 menit loooh!!!

Oke sekali lagi gw ngomong, mindset gw nonton ni pilem tentu sadja exploitasi, dan karena gw punya ketertarikan khusus dengan sisi gelap manusia dan batas2 kegilaan seseorang, maka alasan gw nonton ni pilem ini adalah, sampai sejauh mana sang direktor bisa mengeksploitasi sisi “gila” manusia. (oke omongan gw udah kek psikiater atau filsuf aja hahaha)

Di 10 menit pertama adegan dibuka dengan seorang anak kecil cowo yang nonton film porno di tivi, di rumahnya, dan di mana adalah aktor yang main di film porno itu adalah ayahnya sendiri. Si anak kecil (yang mungkin baru berumur 6 tahunan) ke-gap ama ayah dan ibunya, dan yang bikin gw impressed adalah gimana cara sang ortu nge-handle sang anak πŸ˜€

That’s fucked up??? Not yet hon!!!

Sebelum gw cerita detail lebih jauh, sebaiknya gw ceritakan inti dari pilem ini. Pilem ini berkisah tentang seorang ex-porn actor yang pensiun, bernama Milosh, dan sekarang punya istri super cantik bak model dan anak cowo imut dan manis. Hidupnya benar2 bahagia. Sampai suatu saat dia bertemu dengan temannya yang porn actress dan nawarin si Milosh buat joinan ama dia main di film (mungkin softcore) yang katanya bakal dibuat dengan skala besar (bahkan buat international). Setelah ragu2 dan bimbang, akhirnya si Milosh setuju juga ikutan tu film, tanpa tahu itu maw bikin film porno apaan karena dirahasiakan oleh (direktor?produser??) Vukmir, sampai akhirnya hari dia harus syuting.

Dan ternyata Milosh dijebak oleh Vukmir untuk main di film snuff porn dengan fetish gak main2, named it Pedophilia, Necrophilia (intercourse with corpse), BDSM, rape, homosexual dan bahkan fetish yang sampai sekarang aja gw heran kok bisa sampe kepikiran, and Vukmir called it “Newborn Porn” (ntar gw jelasin itu apaan ahahahaha).

Intinya itu sih, dengan twist ending (oooh how i luv the ending!!!!! gw kira endingnya bakal klise kayak film2 dengan fucked up chara in the end, ternyata tidaaaaaaaaaaaaakkkkkk)

Ok, gw lanjut lagi kenapa gw bilang ni pilem bener2 fucked up, sick etc etc….Padahal sebenarnya, kadar gore dan darah di pilem ini termasuk “sedang”…..untuk ukuran film2 yang gw nonton πŸ˜€ And that’s why i like it, gw gak suka gore pwp yang cuman ngeliatin saiko gorok leher orang.

Sebelum nonton ni pilem gw dah baca spoiler2 tentang adegan2 “disturbing”nya, dan sepanjang film emang gw selalu menanti ntu adegan hahaha…tapi ternyata adegan2 itu eksekusinya melebihi ekspetasi gw πŸ˜€

Let me list them πŸ˜€

1. The Newborn Porn!!! oke…oke apakah itu??? Ini adalah salah satu adegan yang membuat banyak para reviewer ni pilm merasa jijik dan benci ni pilem. Adegan ini memperlihatkan seorang wanita telanjang sedang tiduran di atas meja dan ni cewe dalam keadaan hamil besar dan maw melahirkan, dan kemudian seorang pria bertubuh besar. Kalian kira si cewe hamil bakal diperkosa???? NOPE!!!! Si pria besar tersebut membantu si cewe melahirkan sang bayi (melahirkan secara normal loh ya). Dan kemudian, setelah bayinya udah dilahirkan secara sempurna, sang pria menepuk sang bayi biar nangis dan kemudian…..si pria besar tersebut melakukan sex, penetrasi ke sang bayi yang baru lahir, sampai mati. Dan, yes, that is fucked up, tapi gw nganggep itu belum seberapa (karena gw dah dispoil), yang bikin gw takjub adalah saat kamera menyorot ke sang cewe yang liat anaknya yang baru lahir diperkosa, gw sangka, harusnya sang cewe nangis atau histeris karena anaknya diperlakukan sebegitu rupa, tapi ternyata TIDAK!!!! Sang cewe malah tertawa, bahkan tertawa senang!!!! That is I called really fucked up!

2. BDSM, seorang cewe dirantai diranjang dan diperkosa secara brutal, ketika diperkosa, Milosh (yang udah “high” abis dibius) memukul punggung cewe itu dengan brutal, i mean really really brutal. Setelah itu para kameramen, pembantu atau bodigard yang syuting ntu film ngasih semacam parang atau golok ke Milosh, dan kemudian (dengan sambil masih melakukan penetrasi ke sang cewe) Milosh membacok kepala sang cewe hingga putus (dan masih melakukan penetrasi, hingga akhirnya dipaksa berhenti oleh para kru)

3. Milosh melakukan fellatio dengan seorang wanita sambil ditonton oleh seorang gadis kecil (dan gadis kecil itu senyum2 kesenangan sambil ngeliat Milosh dan menyuruh Milosh memukul cewe tersebut)

4. Teman Milosh yang juga aktris pilem porn, dirantai dan giginya dicabut semua hingga mulutnya penuh darah dan kemudian dipaksa melakukan fellatio hingga mati kehabisan nafas (atau mungkin kesakitan mulutnya)

5. Dan tentu saja bagian yang paling fucked up daaaann sick adalah yang ini. Milosh yang masih “high” masuk ke ruangan dan kemudian di atas ranjang ada dua orang (yang satu kecil dan yang satu besar) dalam keadaan telanjang dan tidur telungkup dan bagian kepalanya ditutup. Milosh yang super horny dan out of control pertama2 memperkosa “yang besar” dan kemudian memperkosa “yang kecil”. Saat melakukan intercourse dengan “yang kecil” datang orang bertopeng yang kemudian memperkosa “yang besar”. Saat mreka berdua melakukan sex, Vukmir membuka topeng cowo di sebelah Milosh yang ternyata adalah sodara laki2 Milosh dan dua orang (yang besar dan kecil) yang mreka perkosa adalah istri Milosh dan anak laki2 Milosh (dan mreka berdua masi idup!!)

6. Milosh yang marah karena merasa ditipu mengamuk, dan waktu menghajar salah satu kru, ternyata ada yang punya satu matu (mata yang satunya dijahit), dan kemudian Milosh yang telanjang melakukan penetrasi ke mata sang kru yang dijahit.

Oke, cukup sick kan???

Endingnya juga sebenarnya rada fucked up, tapi gw gak maw spoil endingnya lah hahahaha….

Oke, apa bedanya ini film dengan film2 eksploitasi lainnya?? Kenapa gw bisa suka pilem ini sementara banyak para tukang review di luar sana cuman nganggep ni pilem hanya menjual eksploitasi dan graphic torture, dan tema yang udah cross the line dan tentu saja kontroversi.

Sebenarnya gw menganggap ni pilem kurang lebih seperti Martyr, bukan hanya menjual torture porn, tapi ada sebuah filosofi tersendiri dari adegan2 exploitasi tersebut. I like Martyr, filosofinya dapat. Tapi bahkan in my humble opinion, gw lebih suka A Serbian Film. Mungkin karena lebih ke taste gw. Bagaimana seorang itu melihat sesuatu dari sudut pandang seni. Vukmir punya sense sendiri dalam mengaitkan pornografi dan seni, dia bahkan mengaitkannya dengan cinta, like he said “Love, Art and Blood”. Bagaimana dia menempatkan Jecce, sang gadis kecil yang ibunya adalah seorang pelacur dan sang gadis udah cukup disturbed pikirannya tentang apa itu cinta dan sex?

Bahkan gw suka karakter Milosh, mantan aktor film porno, yang berusaha hidup normal, dan sikapnya setelah tahu dia dan keluarganya dijebak untuk bermain dalam snuff film. Dia terlihat cukup manusiawi. (Aktor bokep…juga manusiaaaa hahahaha)

Gah…intinya gw demen ni pilem, kesannya dapad. Dan tentu saja apakah saya merekomendasi pilem ini??? TIDAK!!! Gw bener2 gak merekomendasi film ini buat kalian yang gak tahan dengan tema yang cukup disturbed kek gini. Udah gw spoil di atas, kalo merasa spoil gw menjijikan dan immoral, sebaiknya gak usah nonton πŸ˜€ Dan tambahan lagi, film ini sudah termasuk softcore imo, banyak adegan sex dan full frontal nudity, dan tentu saja adegan penyiksaan explisit dan grafik.

My Rate 7.5/10

Trailer (WARNING!! trailernya cukup explisit dan NSFW!)

19
Aug
10

Requiem For A Dream

Ini adalah film yang gw dapetin secara kebetulan, secara kebetulan waktu gw lagi melanglang buana gak jelas du youtube πŸ˜† Pertama kali dengar soundtracknya, Lux Aetarna yang view count nya fantastis, dan kemudian gw dengarkanlah score Lux Aetarna tersebut, dan well that is goddamn good, pantes dinobatkan sebagai score terbaik sepanjang sejarah (dan juga sering dipake di beberapa movie terkenal, sebuat aja seperti LOTR) kalau denger score ini pasti merasa De Javu.

Oke lanjut ke pilemnya, setelah mendengar score yang mantav seperti itu, pastilah gw research filmnya, dan ternyata salah satu aktornya adalah Jared Letto!! Dan kemudian tentu sadja gw donlod πŸ˜€

Requiem For A Dream adalah salah satu karya dari sutradara Darren Aronofsky yang juga membuat film Pi (damnit, gw padahal udah donlod, tapi belum gw nonton dan pilemnya ilaaankk!!!! ), The Fountain dan The Wrestler yang mendapatkan banyak penghargaan.

Gw adalah seorang penikmat movie yang suka melihat visual unik dari sebuah film, dan Requiem For A Dream ini menampilkan visual yang cukup unik (gw gak taw apa istilahnya, keknya ada deh istilahnya hahaha). Requiem For A Dream adalah sebuah film anti-drug yang menceritakan beberapa orang yang addicted dengan obat-obatan dan pada akhirnya berakhir naas dan jatoh ke mimpi dan delusional.

Karakter pertama adalah Sara Goldfarb, Sara mempunyai anak yang bernama Harry. Sara sangat menyayangi Harry walaupun Harry adalah seorang junkie yang benar-benar parah, bahkan dia rela menjual televisi kesayangan Sara untuk membeli obat-obatan. Dan kemudian Harry pergi dan Sara hidup sendirian dengan beberapa tetangga yang seusia dengan dia. Pada suatu hari Sara mendapatkan telephon dari seseorang yang mengatakan bahwa dia diundang ke acara show (keknya acara Juice Juice gak jelas gitu, semacam acara motivasi). Sara terobsesi dengan acara Juice tersebut dan ketika dia tahu bahwa diundang untuk tampil di acara tersebut dia sangat senang. Sara ingin tampil cantik di acara tersebut dengan memakai gaun merah yang dipakainya di acara kelulusan Harry, tapi tidak muat lagi. Akhirnya Sara berdiet, tapi gak tahan, dan kemudian disarankan temannya untuk meminum pil diet yang direkomendasikan seorang dokter. Sara menjadi ketagihan dengan pil tersebut sehingga mengalami delusional karena efek obat dietnya.

Kemudian Harry bersama pacarnya, Marion dan temannya Ty yang dua2nya juga junkie yang parah, menjalani hidup yang cukup liar (dengan obat2an of cors). Pada suatu hari, heroin (mungkin heroin, yang putih2) yang biasa mereka pakai langka di pasaran, bahkan hampir tidak ada. Harry dan Ty berusaha mencari supply obat2an tersebut sampai ke luar kota karena mreka sudah sangat sakau, dan Marion yang juga sama junkie-nya dan sakau berat juga akhirnya melakukan jalan terakhir dengan mendatangi satu2nya orang yang mempunyai suplai heroin dengan tawaran tentu saja tubuhnya. Harry dan Ty ditangkap polisi dan Harry harus kehilangan tangannya karena infeksi jarum suntik yang selalu disuntikan ke lengannya.

Dan film ini diakhiri dengan sad ending, di mana impian2 indah para karakter di awal, hanya menjadi mimpi.

Gw gak pandai menceritakan kehebatan film ini, tapi ini adalah film paling depresional yang pernah gw nonton, bahkan gw yang nontonnya aja ikutan depresi bahkan masi kerasa ampe setelah abis nonton. Gw bahkan lebih suka film ini dibandingkan dengan Trainspotting yang juga film anti-drug (at least Trainspotting endingnya hepi).

Scene yang indah dan unik (gw suka penggambaran ketika Harry, Marion dan Ty menginjeksi tubuh mreka dengan heroin atau penggambaran acara motivasi Juice yang benar2 disturbing) dan score yang superb dari Clint Mansell, seperti Lux Aetarna atau In The Beginning Of The End, menjadikan film ini bener2 memorable bagi gw. Recomended, apalagi buat orang2 yang kecanduan, nonton pilem ini pasti langsung depresi hahahaha…..

Rate 9/10

trailer youtube http://www.youtube.com/watch?v=lgo3Hb5vWLE

P.S : Jangan nonton pilem ini di saat puasa, ada adegan ML dan nudity yang benar2 vulgar hahaha….

15
Aug
10

Hasil Penelitian Kenapa Saya Tergila-gila Dengan “INCEPTION”

Gw gak bakal ceritakan summary ni pilem, sapa sih yang belum nonton ni pilem dewa???? (ya ya ya…kecuali mungkin teman2 yang ada di Samarinda, yang bioskopnya masi nayangin Hachiko , for GOD sake!! ). Yang bakal gw tulis ada hasil dari penelitian gw, alasan sebab musabab gw bisa bener2 terobsesi dengan ni pilem, baik alasan disengaja mawpun tidak disengaja πŸ˜†

Ya ya ya….alasan gw nungguin ni pilem karena tentu sadja, yang main si Leonardo DiCaprio, yang di mana gw bener2 jatuh cinta ama akting dia sejak nonton The Departed (di tambah sebelum nonton ini gw betul2 terpukau dengan film Shutter Island ), selain itu tentu saja karena ada that super pretty boy, Cillian Murphy. Ditambah alasan sutradara yang bikin adalah Christopher Nolan, sutradara terpecaya lah (I love Memento >.< ) Alasan gw pengen nonton Inception pertama kali cuman 3 ini, bahkan gw gak tertarik dengan Joseph Gordon-Levitt atau ada cowo super ganteng yang aura pheromonnya aja udah bisa kerasa cuman hanya mandang mukanya, Tom Hardy.

Dan kemudian gw tontonlah Inception di bioskop. Dengan ekspetasi super tinggi, hasilnya di luar dugaan. Melebihi ekspetasi gw. Ni pilem hampir melengkapi semua fethis gw, pilem tentang mimpi (hey…gw suka hal2 yang berbau tidak bisa dilogikakan yang bisa dilogikakan, seperti mimpi *ngaco yak omongan gw* πŸ˜† ), dan tentu sadja, bunch of handsome men in suit, with machine gun, that win for sure *mimisan* I do love men in suit, with their tidiness and slick hair (walaupun gak ada kaca mata, kalo ada, gw bener2 bisa mimisan di tempat pas nonton -__- )

Kalo dibikin list, ni pilem hampir memenuhi semua hal2 yang gw inginkan dalam my dream movie,

  • Handsome guys, of cors. Bukan hanya tampan tapi pintar dan berkarakter, bonus point mreka pake jas dan rapi hampir di sepanjang pilem.
  • No bitch girls, gw suka Ellen Page dan Marion Cotilard sebagai aktris, dan karakter mreka bukan karakter cewe menyebalkan.
  • Cerita original, bonus point karena tentang mimpi.
  • Awesome effects dan koridor hotel berputar dengan slow motion bener2 win >.<
  • Hans Zimmer yang bikin score, Hans Zimmer itu dewa!!!!!!!!!!!!!
  • Full of angst in the story, I love angst . Apa itu angst? ada yang gak ngerti???? maka carilah di gugel ahahahaha…. Intinya, tidak ada yang lebih menyenangkan melihat cowo ganteng dengan muka super depresi πŸ˜†
  • Slashable. Dan gw sampai menganga melihat kegilaan para fangirl, terutama fujoshi. Dozen dozen fandoms out there with the kinkiest plot muahahahaha…. I Love You all of fujoshi!!!!!!!!!!

Yang di atas adalah hal2 general yang bikin gw suka banged ama ni pilem. Sebagaimana diri gw, semua hal yang membuat gw tertarik selalu gw research (coba kuliah gw juga kek gini -___- ) gw melanglang buana, baca wiki, baca forum, dan tentu sadja mencari fandom hueheueheuheue…..dan ternyata gw menemukan hal yang sangat sangat sangat menarik (bagi gw)…

Hal yang menarik ini adalah tentang para aktor di pilem Inception ini. Pada awalnya gw berpikir bahwa Nolan suka nge-hire karakter2 cowo manis buat pilemnya (Guy Pearce is cute, Bale?? dia pernah jadi crossdresser di pilem Velvet Goldmine, dan tentu saja tidak terlupakan aktor kesayangan Nolan, Cillian Murphy (gak usah dijelaskan ama yang membuat ni cowo mukanya ngalahin muka model cewe -___- ), dan hampir semua karakter di pilem Inception adalah aktor2 dengan perawakan, not too tough πŸ˜€

Dan kemudian mulailah saya men-research para aktor2 yang maen di pilem Inception (yang gantengnya aja sih tapi, sori Caine, Dileep Rao, dan Tom Beringer). Β Fakta yang mengejutkan yang gw dapat adalah, aktor2 yang maen di pilem ini hampir semuanya pernah memerankan karakter kontroversial di film2 mreka sebelumnya. Kontroversial yang gw maksud adalah tentu saja *cough* gayness *cough*

Yang pertama, tentu saja yang paling tampak dan yang paling gw hapal adalah…Cillian Murphy, dia adalah aktor favorit gw, karena mukanya itu loh….mukanya penuuuuuuh dengan dosa!!!! hahaha…. Β gw pertama kali jatuh cinta mandangin dia pas nonton Batman Begins, head over heels dah gw…selanjutnya gw penuh dengan antusias mencari dan menonton pilem2nya (yang mungkin gw suka), dan yang tentu sadja bikin gw shock adalah pilem Breakfast On Pluto, di mana di pilem ini dia jadi seorang transgender super cantik (oooohh….gw gak pernah bisa lupakan ekspresi Liam Neeson ketika melihat Cillian Murphy udah berubah dengan berpakaian wanita full!! dengan rambut blonde dan topi inggrisnya >.< ) being a transgender, of cors lead him to have several relationships with men. Iyalah…ngapain juga cowo jadi banci kalo akhirnya dia jadian ama cewe -__-

Yang kedua, kemudian adalah Joseph Gordon-Levitt, mari kita singkat sadja jadi JGL. Awalnya gw sama sekali gak minat ama ni aktor, tapi setelah melihat dia di Inception, dengan three pieces suit dan leather jacketnya dan tentu saja rambut yang diberi gel dan disisir rapi ke belakang, kadar OMGness-nya meroket tajam di mata gw πŸ˜€ dan kemudian ketertarikan gw jatoh ke pilemnya yang berjudul, Mysterious Skin, di mana di pilem ini JGL berperan menjadi seorang boy prostitute yang sewaktu kecil pernah mempunyai hubungan dengan pelatih base ball-nya (sehingga akhirnya dia jadi suka sama om om -___- ) dan gw bersyukur nonton ni pilem pas malem2, kalo gak batal puasa gw hehehe….karena di pilem ini, JGL bener2 diexploitasi habis2an (ada adegan dia diperkosa sambil dipukul habis2an -___- ). Dan di pilem ini JGL is superb, dia bener2 super manis!!!!!! Apalagi muka polosnya kalo dia berhadapan sama para pelanggannya, so cuteeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee >.< Bukan itu sadja, ternyata sebelumnya si JGL maen di pilem dengan tema utama gay berjudul Latter Day (walau bukan dia yang jadi karater gay nya) dan memerankan karakter gay di TV series jadul The 70s Show (dia bener2 super imut di sini…supeeeeeeeeeeeeeeeerrrr….) setelah puas research tentang JGL, gw menetapkan bahwa JGL masuk ke jajaran aktor kesayangan gw mwuahahahaha….

Yang ketiga, unexpected, adalah Leonardo DiCaprio….heeeeeeeyyyy….gw kira dia maen pilem yang lurus2 aja hahahaha…ternyata waktu kemaren jalan2 di youtube, gw nemu trailer pilem Leo waktu dia masi abegeh, judulnya The BasketBall Diaries, di mana di sini Leo jadi seorang junkie, dan ada satu adegan yang bikin gw shock, di mana karakter Leo di situ melakukan oral sex dengan om om (mungkin demi mendapatkan uang buat beli obat?? )…akang Leo ternyata πŸ˜†

Yang keempat, walaupun bukan aktor, gw suka Ellen Page, dan dia pernah maen di pilem dengan tema kontroversial juga (pedophilia), berjudul Hard Candy, di mana Ellen Page adalah anak abg saiko yang sengaja flirt seorang pedophilia (ganteng….gw lupa nama aktornya!!! yang jadi antagonis CIA di The A Team!! ) dan kemudian menjebak si pedo dan melakukan hal2 yang…er….di luar dugaan hahahaha….point utama di sini adalah, Ellen Page bener2 seperti cowo di pilem ini, dengan rambut super pendek dan gaya super cuek hahaha….

Dan kemudian, Ken Watanabe…dia gak perlu alasan karena dia adalah seorang Japanese…itu sudah cukup untuk menjelaskan betapa kinky nya dia mwuahahahahahaha…..

Dan terakhir, dan yang paling bikin gw shock adalah karena gw gak nyangka ternyata dia juga punya skandaaaaaaallllllll…Tom Hardy!!!! Awalnya gw cuman denger2 kalo pas diinterview dia pernah bilang pernah melakukan hubungan sexual sesama jenis, dan sempat bikin heboh. Oke….dan selanjutnya malam ini, ditemukanlah fakta bahwa pilem dia sebelumnya, RocknRolla besutan Guy Ritchie, dia berperan sebagai tokoh gay!!!! OMG!!!! dan he is so cuteeeeeeeeee ketika malu2 ngomong ke Gerard Butler *die of happiness*

Ooooh…Nolan…..Ini sengaja???? Sengaja gak sih???? Kenapa aktor2 yang kamu pilih latar belakangnya “kacau” semua. Terlalu kebetulan mwuahahahahaha…..

Tapi gak papa, gw berterima kasih, karena telah membuat film yang bener2 superb *nangis bahagia*

Betewe, sekalian menambahkan, hal yang membuat gw makin sakaw adalah para fujoshi di dunia, yang telah memenuhi internet dengan fandom2 Inception yang superb πŸ˜† dan tentu sadja saya langsung jatuh cinta dengan fandom Eames/Arthur Oh, gw terkesima dengan ketelitian para fangirl dan fujoshi dalam mengekstraksi pilem Inception ke level yang berbeda hahahaha….. hanya gara2 satu kata yang diucapkan Eames ke Arthur, yang juga jadi salah satu quote terbaik di film Inception, maka fandom dua orang ini meledak hahahahah (padahal waktu pertama kali nonton, gw berpikiran Saito/Cobb is cute, dan Eames adalah sex god di sana hahahahahaha….

09
Aug
10

The Fall

Kebanyakan orang kalau ditanya film dengan pemandangan terindah mungkin akan menjawab Avatar karya James Cameron atau Alice in Wonderland karya Tim Burton, tapi bagi gw, film yang satu ini adalah film yang mempunyai scene paling indah yang pernah gw tonton. The Fall, karya sutradara Tarsem Singh (ya, walau sutradaranya namanya nama India, tapi ini film barat loh…) adalah salah satu film favorit sepanjang masa gw. Gw juga bingung kenapa film ini belum gw review hahaha…Film ini gw nonton berkali-kali dan gak pernah bosan, apalagi kalo melihat setiap scene yang diambil dengan sangat indahnya di film ini. Kalau diumpamakan, film ini seperti lukisan bergerak, benar, lukisan bergerak karena semua scene yang ada di film ini diambil dengan sangat indah bahkan kalo dicapture itu sudah seperti karya fotografi. Gw ngomong kek gini gak berlebihan, karena gw juga takjub pas pertama kali nonton film ini.

The Fall bercerita tentang seorang anak kecil bernama Alexandria yang dirawat di rumah sakit karena tangannya patah ketika bekerja memetik buah jeruk. Di rumah sakit Alexandria bertemu Roy, seorang stuntman yang kakinya patah karena kecelakaan saat pengambilan stunt. Alexandria yang awalnya menjaga jarak dengan Roy akhirnya tertarik karena Roy bercerita tentang seorang pejuang yang bernama sama dengan Alexandria (fyi, Alexander The Great).

Tertarik dengan cerita Roy, Alexandria mendatangi bangsal Roy setiap hari untuk mendengarkan cerita yang disebutnya “The Epic”. Nah film The Fall ini kemudian menampilkan imajinasi Alexandria akan cerita Roy yang dia dengarkan. Cerita Roy tersebut menceritakan tentang sebuah petualangan dari lima orang laki-laki dengan latar belakang berbeda tetapi memiliki tujuan yang sama, yaitu membunuh Gubernur Odeus untuk membalas dendam.

Karakter pertama adalah The Ex-Slave “Otta Benga”, mantan budak yang dendam kepada Gubernur Odeus karena adiknya tewas kelelahan bekerja sebagai budak. Kemudian The Indian, seorang India yang mempunyai istri tercantik di dunia akan tetapi bunuh diri karena diculik dan dipaksa oleh Gubernur Odeus. Karakter ketiga adalah Luigi, seorang ahli bom yang dendam karena semua orang tidak berani menemui dirinya, bahkan pastor pribadinya karena Gubernur Odeus menjadikan Luigi seorang buronan. Karakter keempat bernama Charles Darwin, seorang pecinta alam dan binatang, Charles Darwin berpetualang untuk mencari kupu-kupu yang bernama “Americana Exotica”, dan pada suatu hari Gubernur Odeus mengirimkannya seekor kupu-kupu tersebut tetapi dalam keadaan mati dan telah diawetkan. Dan kemudian karakter terakhir adalah The Red Bandit yang dendam dengan Gubernur Odeus karena telah menangkap saudaranya The Blue Bandit dan kemudian akhirnya dibunuh dan digantung.

Kelima orang yang mempunyai dendam dengan Gubernur Odeus ini melakukan perjalanan bersama untuk mencari dan membalaskan dendam mereka ke Gubernur Odeus.

Karena yang ditampilkan di dalam film adalah imajinasi Alexandria tentang cerita Roy, maka karakter2 yang dipakai sebagai tokoh ceritanya adalah orang2 yang ditemui oleh Alexandria. Cerita inipun terpengaruh oleh perasaan pribadi Roy yang putus asa dan desperate karena kakinya patah dan kekasihnya direbut oleh seorang aktor terkenal (yang kemudian di cerita menjadi tokoh Gubernur Odeus).

Cerita di film ini sungguh manis, apalagi melihat hubungan Alexandria dan Roy. Roy yang awalnya bercerita kepada Alexandria hanya untuk menarik perhatiannya dan memanfaatkannyaberubah menjadi rasa kasih sayang karena melihat kepolosan dan kebaikan Alexandria. Alexandria pun menjadi sangat menyayangi Roy dan rela berbohong agar Roy tidak sedih. Dan pada akhirnya walaupun Alexandria mengalami luka yang lebih parah lagi gara2 terjatuh karena berusaha mencuri obat tidur yang diminta Roy, ia tidak membenci Roy, sebaliknya meminta maaf sambil menangis.

Banyak yang bilang kalau The Fall ceritanya biasa aja tapi bagi gw, walaupun ceritanya sederhana tapi emosinya dapat, apalagi melihat akting Catinca Untaru sebagai Alexandria yang polos dan Lee Pace sebagai Roy yang desperate. Tetapi tentu saja film ini nilai lebihnya ada di setiap scene-nya. Seperti melihat album fotografer terkenal. Dan yang lebih membuat takjub adalah, semua pemandangan yang ada di film ini bukan CGI!! Tetapi benar2 ada di dunia. Tarsem Singh katanya keliling dunia untuk membuat film ini. Dan Indonesia merupakan salah satu tempatnya. Bahkan ada salah satu scene yang memperlihatkan Tari Kecak dari Bali. Opening dari film ini pun sangat-sangat indah, gw suka banged, sebuah video slow motion dari kecelekaan Roy yang dibuat noir dan diiringi lantunan lagu Beethoven Symphony No.7.

Singkatnya adalah, film ini benar2 visual dari sebuah dongeng yang indah, Tarsem benar2 jenius dalam memvisualkan imajinasi2 yang indah. Ini adalah salah satu film gak terkenal tapi wajib nonton, bingung juga kenapa ini gak terkenal padahal visualnya benar2 top notch!

Trailer at YouTube http://www.youtube.com/watch?v=iO0LYcCoeJY

Rating 9/10

03
Dec
09

Ninja Assassin (Moview Review)

Gw mupi ripiuw mulu neh πŸ˜† Btt, gw dah nonton ni pilem yang katanya sadiiiis!!! Yang ternyata sama skali tidaaakkk!!! Begitulah sodara2. setelah gw membaca berbagai macam ripiuw dari orang2 yang telah menonton Ninja Assassin, gw bener2 napsu maw nonton ni pilem Rain. Secara waktu itu gw masi di Samarinda, jadi gw berdoa smoga di XXI jokja ni pilem blon diturunkan sebelom gw pulang, bahkan gw ngotot nonton duluan daripada nobar ma anak2 ilkom lainnya (forgive me my pren), karena takut pilemnya diturunin duluan (secara cuman satu teater disandingkan dengan 2012 dan nyumun).

Gw senapsu ini karena pilem ini menurut bayangan gw mengandung formula “cowok cakep + adegan gore berdarah-darah” which is….itu sama aja kek double cheese burger!!!

Akhirnya setelah berjuang menerobos antrean gila nyumun dan 2012, gw yang ngantri jam 12 kurang sepuluh akhirnya bisa dapat tiket yang jam 12 (walau telat 10 menitan).

Dan jreng jreng….. mulai lah gw nonton….

Hal pertama yang gw notice ofcors, bodi sixpacknya Rain (di-airbrush gak ya itu? hahahhaaa) dilanjutkan dengan bokong yang uuuhhhhhhhh….. slurp slurp….

Dan kemudian dilanjutkan dengan gelap2an, cring2an shuriken dan pedang. Actionnya lumayan lah, apalagi gw suka kalo adegan lempar shuriken nya.

Nah, ini nih yang sering diperbincangkan, lotsa lotsa of corn syrup like blood. Iya emang setiap adegan cring2nya selalu aja crot sana crot sini, to the point darahnya sangad2 tidak realistis dan boong. Walaupun darahnya gak selebay di pilem Machine Girl yang udah kek semprotan kebon aja. Tapiiiiiiiiii…. gw suka euy efek darah lebaynya, so komikal gitu πŸ˜† dan tapiiii lagiiii…. justru efek darah ini yang membuat pilem ini kerasa tumpul sadisnya. Mnurut gw jadinya kagak sadis sama skali lah. Sama aja baca manga angsty berdarah2, mana ada kerasa sadisnya karena darahnya digambarkan “anggun” gitu (hahahaha….gak bisa dituliskan dengan kata2). Dan ini yang membuat gw sangad2 kecewa. Karena gw dah mengharapkan bisa nonton pilem sadis di bioskop >.<

Iya, iya gw emang gak mengharapkan gambarnya segrafik di french horror movie tapi yah…gak taw lah gw kagak konsen nontonnya.

Rate 6/10 (for the blood and bokongnya Rain hahay…) Next nyumun… hahay….




Selamat Datang


Selamat Datang di blog pribadi saya. Blog ini berisi bermacam macam tentang apa yang terjadi di sekitar saya dan apa yang saya sukai dan saya benci :D
Terima Kasih telah berkunjung ke blog saya :)

June 2017
M T W T F S S
« Sep    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Chat dengan Nona Sheila!

Kirim Pesan YM

My Tweety

  • @traveloka sebelumnya sy sudah ada pesan tiket tp proses verifikasinya cepat tidak selama yg ini. 4 months ago
  • @traveloka hai sy ada pesan tiket dgn nomor ID 127799440 sudah bayar transfer tp kok proses verifikasinya lama sekali? Trims :) 4 months ago
  • @Bukalapak_Care Di transaksi itu sy ada dicharge dana pelayanan 70rban apa dana itu tidak dikembalikan ke sy juga karena transaksi gagal? 6 months ago
  • @Bukalapak_Care sudah dibatalkan oleh seller transaksinya, kira2 kapan uang sy refund ya? Trims :) 6 months ago
  • @Bukalapak_Care kok batas refundnya jadi 3x24 ya? Di policynya kan 2x24, sellernya susah sekali dihubungi dan sy mau beli brg di lapak lain. 6 months ago

Archieves

GROUP


Pernah Ngutang di KANTIN MILAN
The Garden Of Everything Fanlisting

RSS Kompas

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

My Devious Gallery


++++++++++++++++++++++
visit my gallery
++++++++++++++++++++++




my latest work


-Elizabeth-

my featured work


-Azure-

Quote of The Day

Hippies.They're everywhere. They wanna save the earth, but all they do is smoke pot and smell bad.
-Eric Cartman-

Blog Stats

  • 119,087 hits