31
Oct
08

Anggota Green Peace Gak Taw Diri!!

Yah gara2 cowok yang promo green peace kemaren di amplas, mood gw jadi buruk! Awalnya gw jalan2 sore bareng temen2 sma gw di Amplas, dan diakhir perjalanan kita mutusin buat belanja dulu di Carefour. Nah di depan Carefour itu ada kan orang2 yang promoin jadi anggota Green Peace. Gw sendiri awalnya gak sadar ada orang2 promo di situ secara gw lagi asik ngobrol ama temen gw.

Salah seorang cowok jelek, krempeng dekil gak taw diri nyamperin gw (gw juga gak terlalu ngeh ama dia) nawarin jadi anggota green peace sembari ngomong “Mbak peduli ama lingkungan mbak?” Gw yang maw cepet2 masuk ke carefour ama temen gw langsung ngangkat tangan tanda nolak, karena gw ke situ maw careforu for god sake!!! Bukan maw daftar anggota green peace. Eh, tu orang langsung ngomong “Mbak gak peduli? Masya Allah…” Kambing gak tu orang?! Yang gak peduli lingkungan itu sapa? Kambing!! Son of B**ch!! Gw langsung noleh ke ntu cowok dan tu cowo mandangin gw dengan gaya ngeremehin, dan nyeselnya gw, gw gak ngelabrak tu orang karena temen2 gw dah masuk ke dalam Carefour, jadi gw cuman mlototin doank. Dan sepanjang gw blanja di Carefour mood gw hancur2an pengen ngelabrak tu cowok…

Emang kalo gak jadi anggota green peace berarti gw gak peduli lingkungan? Nyaho…liat2 dulu donk lu promosi di mana…orang maw belanja di carefour. Jelas2 dia nawarin gw pas2an di depan pintu masuk carefour, gak taw apa orang maw cepet. Malah ngeremehin. Dia kira bisa jalan2 enak bli premium murah meriah dari hasil ngebakar hutan sapa?!!! Anggota greenpeace gak taw diri, taruhan berapa dia mah kemana2 naek motor pake premium, bukan pertamax!

Dan emang dari dulu gw agak kurang respect ama green peace, dulu sih emang biasa aja tapi sejak kejadian kemaren gw jadi keki banged!!! Serasa lu anggota green peace jadi orang paling bener aja sedunia. Nyaho, nyadar elu idup di mana. Rasain lu hidup di Kalimantan yang hutannya ditebang supaya lu lu pada bisa hidup dengan jalan raya yang mulus di Jawa.

Gw jadi ingat acara di tipi, di luar negeri para anggota Green Peace jadi terdiam seribu bahasa setelah “dimarahin” sama penduduk lokal. Si anggota Green Peace nanya “Kenapa anda membunuh **** (**** binatang langka di daerah itu tapi gw lupa namanya) buat dijual? Itu akan membuat mereka punah.” terus si penduduk lokal yang keknya idupnya pas2an itu ngejawab (kurang lebih) “Kalian para orang kaya enak bilang jangan bunuh ini jangan bunuh itu selamatkan hutan bla2. Kalian hidup di kota sana enak segala kebutuhan tercukupi, nah kalo kami di sini kami maw hidup dari apa?” Dan anggota green peace itu hanya tersenyum kecut.

Hah, at least walopun gw hidup dari “merusak” hutan, gw gak muna2 amat tuh sok2an suci kayak gak pernah ngerusak hutan. Nyadar, kalo kalian juga turut serta ngebabat tu hutan. Waktu jaman booming kayu di KalTim, buat ngebangun daerah mana tu hasil nebang kayu? Jalan mulus yang kalian rasain aspalnya diambil dari mana? LIstrik yang kalian rasain batu bara dan minyaknya emang diambil dari tanah lapang? Dari hutan yang juga dibabat habis di daerah gw. Gak usah bangun rumah kalo kalian peduli ama hutan, karena rumah juga pondasinya dari kayu yang dibabat dari hutan.

Kalo cuman bisa menghargai lingkungan dan mendewakan dan mengkambinghitamkan manusia mulu dan gak bisa menghormati manusia, mending jadi monyet aja di hutan. (Sok2an cinta lingkungan, tapi hormatin manusia aja gak bisa! cuih…)


25 Responses to “Anggota Green Peace Gak Taw Diri!!”


  1. 1 mybrainsgrowell
    October 31, 2008 at 2:20 pm

    sabar, mbak! tu org blm ngrasain duit di kaltim kayaknya. haha…

  2. October 31, 2008 at 3:30 pm

    Aduh, serem nih kalo marah….🙂 Sabar atuh….

    Ga semua anggota green peace kayak gitu kan?

    Gw yakin itu cuman oknum yang itu doang, mungkin dia bukan anggota green peace kalee? Mungkin dia cuman disewa untuk bagi-bagiin formulir?

  3. October 31, 2008 at 3:45 pm

    @my brain : ember…kebanyakan mah anggota green peace gak pernah liat hutan yah😆

    @asopusi : klo bukan anggota greenpeace justru gak usah senyaho itu…

  4. October 31, 2008 at 5:14 pm

    jelas itu oknum. saya satrianto-penyelamat-bumi lho, soale😆
    dan untung saja saya ganteng + atletis😀

    o ya, saya juga sering liat hutan lho. di belakang kampus saya kan hutan, soale. hutan biologi, lebih tepatnya:mrgreen:

  5. November 1, 2008 at 2:09 am

    ga semua anggota green peace ky gitu lg. contohnya gw. hahaha…

  6. November 1, 2008 at 8:53 am

    setuju ama baobaz..

  7. November 1, 2008 at 9:31 am

    @bao+ferdi : gak semua kayak gimana? kalo gak taw diri kek mas2 dekil di amplas emang gak smuanya sih, tapi kalo sok suci dan bener keknya iya deh😛 kalo emang cinta lingkungan gak usah banyak2 motokopi karena kertas tu dari poon,napa gak minjem di perpus?😛 that’s why i said almost all of them sok bener, mrasa mereka gak turut andil dalam perusakan lingkungan aja…

    @sitampan : ye…hutan biologi mah poonnya dipake buat apa? beda:mrgreen: kalo di sini hutan ditebang kalo ditanamin sawah masih bisa, ditanamin tumbuhan masi bagus hasilnya, di sana hutan dalem tanahnya isinya minyak ama batu bara, ditanemin padi mana bisa (tanah gambut)

  8. 8 d_viest
    November 2, 2008 at 7:33 pm

    green peace – hijau damai –
    hijau-damai
    hijau-damai
    hijau-damai
    apapun namanya, yang penting damai she
    -wikikikikiki, ga nyambung banget ya-
    sabar mbak,,

  9. November 2, 2008 at 9:29 pm

    @viest :ihihi..iya yak…padahal hijau warna kesukaanku:mrgreen:

    btw, orang2 greenpeace di mall itu, ditawarin kerja di perusahaan tambang dengan gaji gede paling juga gak nolak:mrgreen:

  10. November 27, 2008 at 3:26 am

    lah ini marah ama orang taw ama lingkungan, nti gak ada pohonan nyahoo lo kepanasan, nti bensin habis mati lo kecapean di jalana, nti binatang punah nyaho lo gak ada daging bw dimakan, nti danau taw sungai kering nyaho loh kekeringan…
    kalau tak ada aktivis seperti greenpeace mungkin lo dah jadi busung lapar kayak di ethopia tuhhh
    liatt..gregetan nih banget liat nih tulisan nih cewek, marah sama satu orang kesannya marah ama semua aktivis lingkungan juga perlu dibungkammmm!!!!

  11. November 27, 2008 at 8:29 am

    @hijau : smua manusia itu bakal mati, bumi itu bisa menua. emang kesalahan saya terlalu menggeneralisir para anggota greenpeace, soalnya waktu itu terlalu emosi. ya, gw gak menyalahkan kok klo ada orang yang dengan senang hati melestarikan lingkungan, tapi gw juga gak suka klo kita2 yang hidup “apaadanya” ini dijelek2in. mreka nyalahin yang nebang pohon, yang ngebor bumi, yang bunuhin hewan. tapi yang promosi di mall2 itu apa udah ngaca? mall tempat mreka promosi itu dibangun dari apa? elu juga make minyak darimana? maksut gw, sebelum nyalahin manusia lain itu ngaca dulu, elu udah melakukan apa terhadap bumi ini. kalo lu udah gak pernah ke mall, gak pernah make listrik, gak pernah pake minyak, gak pernah pake kertas, silahkan caci maki gw sepuasnya.

    masalah global warming pun itu masih diperdebatkan, bumi itu bisa menua lu kira energi hijau yang digembar gemborkan mreka itu lebih bagus dari minyak? i mean lebih bisa nyelamatin bumi? nope!!

    gw mati kalo gak ada mreka? nyaho lu, sotoy, emang waktu jaman nabi ada greenpeace? klo dulu ada greenpeace dan hutan gak boleh ditebang, gak ada namanya revolusi industri dan elu yang bakal nyaho.

  12. November 27, 2008 at 8:45 am

    lagi, gw tauk yang nebang pohon berlebihan itu salah, yang ngebor bumi berlebihan itu salah. tapi apakah dengan begitu kita berhak menganggap diri kita paling suci dan paling benar? kita make lo!! gw tanya seandainya gak ada minyak, gak ada kertas gak ada mall mana yang lebih bikin kita cepet mati dibanding hutang yang dijaga mati2an.

    lu tauk kenapa gw benci orang2 kota yang sok2an tereak2 hijau? karena gw rasa mreka belum pernah tinggal di pedalaman yang penuh hutan. lu tauk ga, tanah di kalimantan itu ditanam bisa tumbuh apa? pernah denger beras dari kalimantan?

    gw ngutip kata2 orang miskin yang gw nonton di tipi “kalian orang kaya yang sok peduli dengan hutan gampang aja ngomong kayak gitu, sedangkan kita hanya bisa hidup bergantung dengan hutan ini, kita bisa kerja apa lagi?”

    klo emang orang greenpeace waktu itu so wise, kenapa mreka terdiam? gw maw taw jawabannya.

    apa susahnya sih, ngelakuin hal baik tanpa nyalahin yang lain? kalo kalian maw go green jangan nyalahin yang belum ato gak, karena kalian itu sama skali belum go green.

    nyalahin yang ngebor minyak, tapi tetep make minyak, iya emang udah hemat2 makenya tapi tetep gak bisa hidup tanpa minyak, nyalahin yang nebang pohon, tapi tetep make kertas, iya emang udah daur ulang tapi tetep gak bisa hidup tanpa kertas. apakah anda kesal waktu lampu padam? klo anda so green gitu, seharusnya gak bole kesal.

  13. December 3, 2008 at 2:00 am

    Sorry, kalo kata2 gw gak enak soalnye gw kesal baca tulisan lo, kita memang bukan orang yang mengaku paling suci, kita munafik kalo kita bilang pernah ke mall plus pergi2an pake bensin..
    aktivis2 lingkungan hanya mengingatkan pada dunia ini loh paling penting bwt nanti didepannya, kalo bensin dah hbs mungkin nanti lo pada pulang kampung taw sekolah taw gawe jalan kaki, kalo tuh hutan habis dibabat bwt eksplorasi nti kita bakalan sesak nafas gak ada lagi penghijauan didunia, yang kita sesali bukanlah para penduduk di pedalaman, tetapi perusahaan2 besar lah yang terlalu memikirkan duit dengan menebangi hutan & mengambil minyak secara berlebihan tanpa memikirkan ke depannya bumi jadi apa, kita sering memberikan penyuluhan kpd penduduk lokal dikalimantan untuk diberikan ketrampilan dan cara berladang yang cocok dengan sesuai tanah disana, tanpa mereka manghabisi hutan dan tidak terlalu tergantung dihutan apakah pernah diliput di TV gw rasa tidakkk…apakah pernah segala apa yang pernah kita lakukan dipublikasi di Televisi sebagai media yg ampuh??? kalo ada kpn dan Stasiun mana yg meliput, kita gak pernah berpikir untuk menjadi orang kaya seperti kalian, yang kita pikirkan masa depan bumi, mungkin dari pernyataan2 lo diatas yang dipikirkan hanyalah masa sekarang!!!
    Di Zaman Nabi mana ada Mall, mana ada mobil atuh neng, kita dah sering tinggal diKalimantan atau pedalaman papua berbulan-bulan apakah pernah merasakan orang kota sepertimu hidup dan melihat kekayaan Indonesia diambil separuhnya oleh perusahaan asing, apakah lo tau penduduk itu makan apa hanya umbi2an neng gak ada beras seharusnya merekalah yg plg kaya kalo bisa manfaatin hutan mereka….
    Masalah lo di Mall gw mungkin minta maaf selaku aktivis mungkin ada beberapa aktivis lingkungan hanya peduli dengan lingkungan tetapi mereka masih memikirkan materi…

    I HOPE THIS WILL BE CLARIFY

  14. December 3, 2008 at 12:02 pm

    Sorry, kalo kata2 gw gak enak soalnye gw kesal baca tulisan lo, kita memang bukan orang yang mengaku paling suci, kita munafik kalo kita bilang pernah ke mall plus pergi2an pake bensin..

    maap juga kalo kata2 saya juga rada emosi:mrgreen:

    aktivis2 lingkungan hanya mengingatkan pada dunia ini loh paling penting bwt nanti didepannya, kalo bensin dah hbs mungkin nanti lo pada pulang kampung taw sekolah taw gawe jalan kaki, kalo tuh hutan habis dibabat bwt eksplorasi nti kita bakalan sesak nafas gak ada lagi penghijauan didunia, yang kita sesali bukanlah para penduduk di pedalaman, tetapi perusahaan2 besar lah yang terlalu memikirkan duit dengan menebangi hutan & mengambil minyak secara berlebihan tanpa memikirkan ke depannya bumi jadi apa, kita sering memberikan penyuluhan kpd penduduk lokal dikalimantan untuk diberikan ketrampilan dan cara berladang yang cocok dengan sesuai tanah disana, tanpa mereka manghabisi hutan dan tidak terlalu tergantung dihutan apakah pernah diliput di TV gw rasa tidakkk…apakah pernah segala apa yang pernah kita lakukan dipublikasi di Televisi sebagai media yg ampuh??? kalo ada kpn dan Stasiun mana yg meliput, kita gak pernah berpikir untuk menjadi orang kaya seperti kalian, yang kita pikirkan masa depan bumi, mungkin dari pernyataan2 lo diatas yang dipikirkan hanyalah masa sekarang!!!

    hmmm, apakah semua perusahaan2 yang menambang itu salah? kalau saya sih paling anti yang namanya ilegal logging dan sebagian besar kesalahan juga bukan pada perusahaan tapi pemerintah. jujur saja keluarga saya mempunyai perusahaan yang bergerak di sektor batubara, kayu dan kelapa sawit (walo gak gede2 amat) yang pasti kalo diliat dari katagorinya slalu dikambing hitamkan. tapi toh perusahaannya legal,sesuai AMDAL dan gak merugikan warga pedalaman karena udah ada deal2 dari warga setempat (dan bahkan bisa merekrut warga setempat). Yang kayak saya dan keluarga saya juga ikut salah yah…

    Bapak saya pernah cerita waktu di tempat saya masih booming kayu, setiap perusahaan ada semacam rule untuk memberikan uang reboisasi kepada pemerintah, dan pemerintah dapat melaksanankan reboisasi untuk kawasan perusahaan tersebut tapi pada kenyataannya NOL BESAR. Lalu ke mana hasil2 itu? ke JAWA tentunya dan ke kantong para pejabat2.

    Makanya saya selalu marah kalau semisal ada para penduduk Jawa (gw gak rasis nih) yang sok2an menyalahkan perusahaan2 (yang mreka sendiri gak taw perusahaan2 kek gimana tawnya perusahaan tambang ato kayu aja) padahal ya, mreka itu berdiri di atas keterbelakangan kampung halaman saya. Dan ironisnya memandang remeh perusahaan2 yang notabene legal!

    masalah memikirkan masa depan, saya memang seorang realis. kalau menginginkan sesuatu anda harus mengorbankan yang lain, ga bisa namanya kita mengambil semuanya. kalau anda memang maw pohon2 itu selamat yang dikorbankan ya manusia, sebaliknya kalau maw manusia selamat ya yang dikorbankan pohon2 lah. natalitas manusia di bumi gak pernah minus, nah, relevan gak kalo tingkat pembukaan kawasan menurun? at last, gak usah untuk bensin, untuk makan, ladang dan tempat tinggal aja manusia harus buka lahan baru. terus mreka maw tinggal di mana? makanya gw lebih suka mendukung penggunaan KB di Indonesia daripada menyalahkan perusahaan2 yang pada kenyataannya kita sendiri bergantung gitu lo. Mreka itu hanya menghasilkan tapi yang make siapa? mana yang perlu direduce, yang menghasilkan atau yang make? lagian perusahaan2 itu ngejual ke siapa? ke yang make😆

    masalah kaya2an…hahah….well… selalu meyalahkan seperti itu ya, kalian ingin kaya bla bla bla…. lah warga pedalaman sama anda kaya mana? warga pedalaman yang bersawah itu. yang gak pernah ngerasain jalan hotmix. yang mungkin hidupnya gitu2 aja selama mreka masih bersawah. saya juga punya sawah di kampung halaman saya dan saya taw bener hasilnya itu gak bisa diharapkan.

    Di Zaman Nabi mana ada Mall, mana ada mobil atuh neng, kita dah sering tinggal diKalimantan atau pedalaman papua berbulan-bulan apakah pernah merasakan orang kota sepertimu hidup dan melihat kekayaan Indonesia diambil separuhnya oleh perusahaan asing, apakah lo tau penduduk itu makan apa hanya umbi2an neng gak ada beras seharusnya merekalah yg plg kaya kalo bisa manfaatin hutan mereka….
    Masalah lo di Mall gw mungkin minta maaf selaku aktivis mungkin ada beberapa aktivis lingkungan hanya peduli dengan lingkungan tetapi mereka masih memikirkan materi…

    sombong anda, anda tinggal hanya hitungan bulan, tapi kalimantan itu kampung halaman saya, saya lahir di sana, di sana pula berharap bisa menghabiskan sisa hidup. saya sudah sering bolak balik di pedalaman. saya ngerasakan selama bertahun2 betapa senjangnya antara jawa dan kampung halaman saya tercinta.

    saya tanya gimana cara mreka supaya kaya? maw buka lahan? modal darimana? maw buka tambang alat2 skill? maw nebang kayu pake apa? berpikirlah secara realistis. gw tanya gimana supaya mreka jadi kaya? bikin sawah?😆

    makanya gw bilang aktivis greenpeace itu kebanyakan sombong, baru ngerasa hidup di hutan satu bulan aja udah serasa ngerasain pahitnya hidup seumur hidup dan ngejelek2in orang kota dan bilangin “lo orang kota gak taw apa2”😆

    yah…kalo masa sekarang aja masih semwarut kenapa sok2an mikirin masa depan?😆

    sebenarnya kalimantan itu dijajah sama Indonesia itu sendiri… kejauhan maw nyalahin asing toh (yang ngakunya) sodara di sebrang selat itu makan dan bersenang2 di atas kekayaan kami.

    anda lihat iklan pertamina yang baru? itulah indonesia yang menjajah rakyatnya sendiri. di scene pertama dilihatkan berbagai kerja keras di pertambangan (yang notabene pasti bukan di Jawa) dan di scene kedua selama berapa tahun pertamina berkembang kota (jakarta) maju dengan pesatnya….lucu…ironis….

    dan kalian menyalahkan perusahaan asing, gimana gak bisa dibilang sok suci?

  15. December 4, 2008 at 2:02 am

    Hmmmmm, memang setiap orang berbeda persepsi mengenai lingkungan hidup tetapi gw hormatin pendapat lo semua, for you know gw bukannlah anggota greenpeace ttp hanya aktivis lingkungan indipenden tanpa dibiayai oleh siapapun ,gw memang lahir dikota besar di jakarta (i’m the real batavia-Betawi asli Mpok!!)dan tak pernah berniat cita2 kita u/ mjdi aktivis lingkungan, kita tergerak untuk memberikan ketrampilan para penduduk dipedalaman untuk bisa hidup tanpa tergantung dgn hutan mereka melainkan bisa menghasilkan sesuatu dr ketrampilan mereka,,,,
    Kalau anda lahir dr kalimantan apa yang anda lakukan untuk para penduduk pedalaman yg msh buta akan globalisasi, disini para teman2 aktivis tak pernah untuk berniat sombong tak ada gunanya kita untuk menyombongkan diri yg pernah tinggal dihutan kita mencoba berbuat sedikit tp berharap besar demi mereka, kita tak akan menyalahkan mereka yg telah merusak alam tetapi kita mengingatkan agar ada dua arah kita telah merusak kita juga yang minimal perbaiki.
    Kalau anda sudah tahu pemerintah kita seperti, kenapa perusahaan2 yang telah menebang pohon (logging) tidak menanam sendiri tanpa berharap pemerintah yang bakal menanamnya??
    Sheila:”yah…kalo masa sekarang aja masih semwarut kenapa sok2an mikirin masa depan”
    Kalo masa skrng semrawut kita tdk ingin masa depan akan lebih semrawut, pendek sekali kalo punya pemahaman seperti apa, istilahnya kalo ada makanan sekarang knp kita tdk habiskan aja makanan dan besok kita akan mati kelaparan…
    Mungkin disini saya tidak berniat u/ berdebat dengan anda apa yang gw dan teman2lakukan, persetan apa yang orang bilang negatif ke kita, kita hanya berharap bumi ini tak pernah tua yaitu selalu melihat pohon dimana anak2 kita bisa bermain ditaman, bisa berpergian jauh dengan bensin yg cukup nantinya, bisa tinggal dirumah tanpa terkena hujan dan panas dengan kayu yg cukup nantinya…Aminn

  16. December 4, 2008 at 3:17 pm

    Hmmmmm, memang setiap orang berbeda persepsi mengenai lingkungan hidup tetapi gw hormatin pendapat lo semua,

    menghormati dengan komen penuh esmosi waktu pertama kali komen? kalo emang gak setuju ama pendapat gw bilang aja. gw lebih suka sama orang jujur yang teguh sama pendiriannya (dengan alasan yang gak ngaco) daripada sok2an menghormati pendapat orang lain.

    for you know gw bukannlah anggota greenpeace ttp hanya aktivis lingkungan indipenden tanpa dibiayai oleh siapapun ,gw memang lahir dikota besar di jakarta (i’m the real batavia-Betawi asli Mpok!!)dan tak pernah berniat cita2 kita u/ mjdi aktivis lingkungan, kita tergerak untuk memberikan ketrampilan para penduduk dipedalaman untuk bisa hidup tanpa tergantung dgn hutan mereka melainkan bisa menghasilkan sesuatu dr ketrampilan mereka,,,,

    hmmm untuk bisa hidup tanpa tergantung hutan orang kota emang enak ngomong yaaaa….. di kota besar di luar sana maju dan berkembang pesat segala teknologinya, dan kami yang penghasil udara yang tersisa dibiarkan mencari sesuap nasi dengan menganyam pohon rotan tanpa boleh menikmati mall anda memang belum cukup lama tinggal di kalimantan…

    Kalau anda lahir dr kalimantan apa yang anda lakukan untuk para penduduk pedalaman yg msh buta akan globalisasi, disini para teman2 aktivis tak pernah untuk berniat sombong tak ada gunanya kita untuk menyombongkan diri yg pernah tinggal dihutan kita mencoba berbuat sedikit tp berharap besar demi mereka, kita tak akan menyalahkan mereka yg telah merusak alam tetapi kita mengingatkan agar ada dua arah kita telah merusak kita juga yang minimal perbaiki.

    kalimat pertama dan dan sesudah dibold menghancurkan kalimat dibold itu. dan komen sebelum komen ini, itu bukan sombong? saya lahir dan hidup di kalimantan gak pernah nyombong kalo daerah saya yang nyuplai udara anda2 semua….
    apa yang saya lakukan terhadap penduduk kalimantan yang masih buta globalisasi? yang pasti bukan dengan mengajarkan cara menanam ubi dan menganyam rotan oke saya merasa belum ada andil sedikitpun di kalimantan yang saya cintai ini (gak taw ya kalo anda yang udah ngajarin cara menanam ubi ke pedalaman udah merasa memberikan andil yang besar dalam perkembangan globalisasi di kalimantan ) saya masih kuliah, existensi saya sendiri belum bisa berbuat apa2 yang berguna banyak, tapi insya allah saya bakal balik ke kampung halaman saya dan mengembangkan kampung halaman tercinta. cita2 saya sih maw jadi gubernur

    btw, ada beberapa yang rancu, anda bilang usaha untuk para pedalaman yang buta globalisasi? saya kira usaha anda menjauhkan kami dari globalisasi gimana maw globalisasi, buka lahan aja gak boleh, jalan trans aja masih penuh lumpur, dan disekeliling penuh pohon biar orang2 di jawa sana masih bisa bernafas lega globalisasi my ass, trust me anda gak bakal mengharapkan kalimantan maju, maw nyaingin jakarta?

    Kalau anda sudah tahu pemerintah kita seperti, kenapa perusahaan2 yang telah menebang pohon (logging) tidak menanam sendiri tanpa berharap pemerintah yang bakal menanamnya??

    😆
    mas mas…. anda kira nge-handle perusahaan itu semudah ngajarin nanem ubi sama masyarakat pedalaman? ngomong mah gampang…nanem sendiri?😆

    Sheila:”yah…kalo masa sekarang aja masih semwarut kenapa sok2an mikirin masa depan”
    Kalo masa skrng semrawut kita tdk ingin masa depan akan lebih semrawut, pendek sekali kalo punya pemahaman seperti apa, istilahnya kalo ada makanan sekarang knp kita tdk habiskan aja makanan dan besok kita akan mati kelaparan…

    analogi anda salah…anda kira mikirin masa sekarang dengan cara menghabiskan semua stok makanan hari ini? lucuuuu….. perut manusia paling rakus pun gak sanggup…
    loh, kalo masa sekarang aja semwrawut gimana maw ngehandle masa depan? orang2 di indonesia ini, mikirin makanan aja masih susah, ngedapatkan segenggam nasi untuk hari ini aja musti korban nyawa dan itu banyak!!! saya tanya apa orang dalam posisi seperti itu bisa berpikiran seperti anda? jangan tebang pohon bla2 bla itu ngerusak….yang bisa ngomong seperti anda itu yang udah bisa makan 3 kali sehari. yang udah ngecap rasa jalan hotmix, yang udah ngecap mall, yang udah ngecap segala gemerlap kota…. klo boleh saya bilang, anda itu tidak adil, jawa yang sedemikian maju pesat teknologinya dan anda merasakan hal itu, tapi anda berharap kalimantan tidak pernah berkembang dan hanya hutaaaaan mlulu (dan anda mengharapkan globalisasi di kalimantan ) kenapa anda nggak mencanangkan mendirikan hutan yang banyak di jawa? kenapa musti di kalimantan? oiya ya….kalo maw bikin hutan di jawa kan mall nya pada harus dihancurin….jadi gak bisa ke mall lagi deh…

    kalo ada satu keluarga dari jawa transimigrasi ke kalimantan dan buka lahan dengan menebang hutan, mana yang anda bela?

    anda menyalahkan perusahaan2 asing, tapi arus pertambahan penduduk sama skali gak anda notice?

    Mungkin disini saya tidak berniat u/ berdebat dengan anda apa yang gw dan teman2lakukan, persetan apa yang orang bilang negatif ke kita,

    anda itu lucu, ngomong seperti anda yang jadi korban. persetan apa yang orang bilang negatif ke anda? NGACA, berapa banyak komentar negatif yang anda tujukan ke orang terutama perusahan2 yaaa…. persetan anda bilang? lah terus ngapain anda komentarin dengan penuh emosi di komen pertama soal posting saya?
    kenapa memang gak maw debat? serasa debat itu salah. saya disini hanya meneguhkan pendapat gitu loo…klo dari awal anda gak maw debat gak perlu ngasi komen yang mancing. apa hasil yang anda dapatkan dari komen saya? hanya bunch of bullshit? kalo gitu dari sejak awal gak usah komen… saya di sini dengan senang hati sharing pikiran, bertukar pendapat. dan saya kira saya sudah memberikan jawaban yang jelas dari setiap komen anda, dan sayang sekali gak semua komen saya anda tanggapi.

    kita hanya berharap bumi ini tak pernah tua yaitu selalu melihat pohon dimana anak2 kita bisa bermain ditaman, bisa berpergian jauh dengan bensin yg cukup nantinya, bisa tinggal dirumah tanpa terkena hujan dan panas dengan kayu yg cukup nantinya…Aminn

    you really are funny!!
    mas/mbak…. idealis boleh saja tapi jangan membuat anda seperti orang bodoh.

    bumi tidak pernah tua? matahari yang gak ada manusia yang merusak aja bakalan mati, apalagi bumi…. berpikirlah secara rasional jangan kemakan sama idealisme anda sendiri. lihat dunia sekitar.

    manusia itu makhluk yang kuat dan punya akal. anda lihat, sebesar apapun bencana yang ada (perang, wabah, bencana dll) manusia bisa survive. seandainya bumi yang (pasti) akan menua, manusia seharusnya bisa beradaptasi (dengan teknologi). dan kalaupun bumi mati itu adalah game over.

    jangan terlalu banyak mimpi. anda bandingkan dunia sekarang dan dulu itu jauh berbeda.

    berpikirlah dan berbuatlah sejak dini, at least gak usah nambah banyak2 anak.

  17. 17 mbanxat
    December 5, 2008 at 2:29 pm

    Salah seorang cowok jelek, krempeng dekil gak taw diri nyamperin gw (gw juga gak terlalu ngeh ama dia) nawarin jadi anggota green peace sembari ngomong “Mbak peduli ama lingkungan mbak?” Gw yang maw cepet2 masuk ke carefour ama temen gw langsung ngangkat tangan tanda nolak, karena gw ke situ maw careforu for god sake!!! Bukan maw daftar anggota green peace. Eh, tu orang langsung ngomong “Mbak gak peduli? Masya Allah…” Kambing gak tu orang?! Yang gak peduli lingkungan itu sapa? Kambing!! Son of B**ch!!

    Apes banget tu cowok ….. doi dapet setumpuk makian cuman karena mood belanja si mbak terganggu, padahal bukan keinginan doi untuk lahir kedunia dengan keadaan jelek, krempeng ( kalo dekil sih mungkin karena hobby gak ngurus badan aja .. he… he… ). Lebih kasian lagi doi dapat tambahan cacian Son of Bitch …. duuh padahal simbok cowok jelek, krempeng, dekil yang sekarang entah ada di kampung mana itu jelas gak tau urusan dan nggak tau apa-apa. Gimana kalo ternyata simbok itu bukan bitch melainkan ibu-ibu biasa, baik-baik, santun dan terhormat ?! Kasian sekali … sudah anak lelakinya dikatain jelek, krempeng, dekil malah ia dikatain bitch segala macam… yang sabar ya bu

    Saya jadi ingat kata Rasulullah …. bahwa salah satu fitnah yang paling keji adalah tuduhan perempuan baik-baik sebagai pezina

  18. December 5, 2008 at 6:08 pm

    @mbanxat :
    what’s your point?

    gw nyaci maki dia karena gw memang ngerasa terganggu. terus? kenapa perlu dikasihani? trus apa hubungannya ama muka? biar kata muka dia kayak monster kalo dia bersikap sopan ama gw gw juga bakal sopan. gak usah muter2 gak jelas, klo emang gak suka gw nyaci maki bilang. gak usah sok2 suci.

    gw salah memang nyaci maki, tau gw nyaci maki itu dosa. so? apakah lu gak pernah ngumpat? lu gak pernah marah? lu gak pernah kesal? lu malaikat?

    manusiawi mnurut gw kalo orang marah kalo digituin. gak taw kalo elu yang malaikat ini…

  19. December 6, 2008 at 12:45 am

    Asstagfirullahh, Semoga amal IbadahMu diterima semuanya nak….

  20. December 6, 2008 at 9:42 am

    amiiin…

    mu nya gak usah pake huruf gede…emang gw TUHAN😆

  21. 21 mbanxat
    December 9, 2008 at 9:30 am

    Emmm …. gimana yah ?! saya bersyukur karena bukan malaikat. Untung saya manusia yang punya akal selain hati, jadi kalo marah saya masih punya cadangan pikiran yang bisa saya pakai sebelum memuntahkan energi kemarahan saya.

    Oalaa … nduk …. nduk…. wong anda cuma dibegituin sama mas jelek, kerempeng dan dekil itu masak sampe kayak gitu sih ….
    Saya nggak akan bilang kalo saya termasuk orang sabar / malaikat seperti yang anda katakan , tapi kalo cuma dikatain … ” masak mas nggak peduli lingkungan ?”. Kayaknya nggak banget deh kalo sampe muntab seperti itu ( siapa tahu si mas itu sudah capek, lapar dan sudah seharian gak ada satu orangpun yang tertarik padahal dia sudah dikejar target jadi terlontar ucapan seperti itu). Anda ingin orang mengerti anda tapi apa anda sudah mencoba mengerti si mas tersebut

    Saya bukan orang sabar, namun seandainya pas enak-enak tidur siang tiba-tiba saya terbangun oleh suara bel dan ternyata di depan pintu cuma ada seoarang peminta sumbangan atau sales …. kayaknya nggak tuh kalo saya harus marah dan membanting pintu sambil misuh diancuuuk … ( he..he..he… padahal kata orang, arek jawa timuran jika dibandingkan dengan jawa lainnya adalah yang paling kasar )

    Terus terang adalah penggemar tulisan-tulisan anda, kelihatan cerdas dengan ciri yang unik. Namun di sisi lain anda itu keras, straight dan main tabrak jika tidak sejalan dengan anda ( cocok lho dengan hasil ramalan weton anda ).
    By the way …. ada saya baca dibagian lain tulisan anda tentang wisdomnya Mahatma Gandhi …. ” Kekerasan adalah perwujudan dari jiwa yang rapuh “, cuman saya nggak tahu apa yang dimaksud oleh pak gandhi juga meliputi keras sikap, keras hati dan keras ucapan ( dalam arti negatif )?!

    Terus menulis nduk ….

    NB. Saya gak akan kaget kalo balasan anda tentang tulisan saya lagi-lagi penuh kemarahan … mungkin itu sudah alami dari anda … what can I say ?

  22. December 9, 2008 at 7:14 pm

    @mbanxat :
    maaf maaf…. duh….sebetulnya waktu nulis balasan komen anda kemaren itu, saya lagi bener2 bad mood, di kampus ada kejadian jelek, lagi sakit perut seharian plus bonus tugas masih belum dikerjain semuanya. sebenarnya mwa nulis permintaan maap beberapa hari setelah komen saya ditulis, cuman gak sempat2 dan keduluan masnya bales komen >.< (berhubung saya ingin membikin moto pendatang di blog saya aman dan nyaman, jadi ngerasa gak enak abis ngelampiasin amarah sama pengunjung blog) dan anda hari ini beruntung karena mood saya sedang bagus2nya, udah kenyang dan tugas hampir smuanya sudah selesai😆 sekali lagi maap.

    ya tapi satu yang gak bisa diubah, saya tetep marah sama mas2 kerempeng green peace itu😆 habis, bukan cuman kata2 nylekitnya itu lo, tapi tatapan ngeremehinnya juga dan rasa penyesalan gak ngomel2 di depannya😆

    klo anda perhatikan saya ini orang-nya sangat moody, kelemahan terbesar saya, dan kalo sekali bad mood itu bisa sampai seharian. dan waktu kejadian “green peace” itu saya lagi bersama temen2 dekat saya jalan2 bareng. dan jalan2 bareng sama temen2 lama saya itu bisa dikatakan jarang, karena masing2 sibuk dan klo udah ada acara ngumpul itu saya senang banged dan sangat menghargai waktu bareng2 itu. dan “waktu” kesenangan saya yang sangat jarang itu terganggu oleh seorang anak manusia. Kalo dikasi perumpamaan bukan seperti ada pengemis ngetok pintu pas saya lagi tidur, tapi seperti dompet kita dicuri pas2an lagi liburan (pasti badmood sepanjang hari kan). analogi yang aneh😆

    yah tetep aja, prinsip saya klo orang menghargai saya saya juga bakal menghargai dia, saya itu ya kalo ada mbak2 sales di mall sambil senyum2 nawarin produk antah berantah itu pasti saya bales senyum walopun nolak (except kalo saya gak ngelamun, tapi saya seberusaha mungkin gak nyuekin orang2 bahkan sales yang negur saya, at least saya senyumin atau angkat tangan tanda saya notice mreka) nah dalam kasus si mas ini saya gak nyuekin maah, saya udah kasih sign kalo saya nolak. saya udah cukup menghargai dia gitu. dan yang saya dapatkan omongan nyelekit gitu?

    saya gak mengharap orang mengerti saya, karena toh saya sendiri kadang2 gak ngerti diri saya sendiri😆 tapi at least saya berharap orang bisa menghargai orang lain. apakah kalo saya ngasi sedekah ke orang lain berarti saya mengerti penderitaan orang itu? gak kan. klo saya nunduk di depan orang tua apakah saya mengerti jadi orang tua. gak juga kan, menghargai itu bukan masalah mengerti orang lain. klo gak bisa mending diem. dan kalo mas2 itu pinteran dikit harusnya nyadar orang yang ada di depan pintu carefour itu niatnya belanja bukan daftar volunteer.

    masalah quote-nya mahatma ghandi itu, saya setuju. rasanya saya mengalaminya sendiri. tepatnya sih, kekerasan itu untuk menutupi kelemahan dan ketidakmampuan diri.

  23. 23 viestinlove
    December 9, 2008 at 10:27 pm

    akhirnya ada yang bisa meredakan amarah nonashela
    selamat!!!!

  24. 24 Eghjenth
    May 2, 2010 at 11:14 am

    Mbak..
    Jangan ngoLokin org sembarangan,,
    bantu donk greenpeace..1buLan cm 90rb rupiah aj..

    Dripada duit abiz bwt hdup hedonisme ga jeLas..

    Coba kLo posisi mbak jd aktivis greenpeace yg brtujuan utk kpeDuLian Lngkungan..

    Do soMething 4 your earth..

    Oiya mbak..kayu dKaLimantan yg dBwt bngun rmh kta dPuLau jawa tu cm 3% aj dr totaL kayu yg diekspor keLuar negri secara iLEGAL!!

    Km c trLaLu dangkaL pmikiranNya..
    Maaf y..

  25. May 22, 2010 at 1:05 am

    @atas: ada ekspor kayu ilegal terus salah gw??? salah temen2 gw??? lu kira ekspor kayu ilegal itu maennya cuman orang2 luar doank?? kagak lah…orang dalem juga ada neng. duit2 gw maw gw pake buat apa terserah gw donk, toh kagak gw pake buat bikin bom juga. gw cuman gak suka orang2 sok wise yang mengira dirinya udah kek malaikat yang berjasa terhadap bumi, that’s all… emang lu lu pade udah melakukan jasa sebesar apa sih sampe bisa ceramahin orang lain dengan cara merendahkan gitu?

    gw di atas udah bilang, sori gw emang terlalu menggeneralisir para anggota green peace, tapi gw gak suka sama anggota2nya yg sok merendahkan, mandang remeh orang lain, serasa udah berjasa besar buat bumi, hell sampai bilangin gw berpikiran dangkal hahahaha…… talk to my hand…..😛 emang kalian paling suci??? noh jadi dulu kek orang2 di luar yang hidupnya dari bercocok tanaman ngais sampah buat makan bahkan sampai ada yang gak pake duid buat hidup, baru tuh ngomelin gaya hidup orang… sendiri juga masih ke mall, main internet ceramahin gaya idup orang…emang situ gak hedon😛 ngaca dulu baru nyeramahin orang…jasa lo dah apa bisa nyeramahin orang….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Selamat Datang


Selamat Datang di blog pribadi saya. Blog ini berisi bermacam macam tentang apa yang terjadi di sekitar saya dan apa yang saya sukai dan saya benci :D
Terima Kasih telah berkunjung ke blog saya :)

October 2008
M T W T F S S
« Aug   Nov »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Chat dengan Nona Sheila!

Kirim Pesan YM

My Tweety

  • @Bukalapak_Care Di transaksi itu sy ada dicharge dana pelayanan 70rban apa dana itu tidak dikembalikan ke sy juga karena transaksi gagal? 6 days ago
  • @Bukalapak_Care sudah dibatalkan oleh seller transaksinya, kira2 kapan uang sy refund ya? Trims :) 6 days ago
  • @Bukalapak_Care kok batas refundnya jadi 3x24 ya? Di policynya kan 2x24, sellernya susah sekali dihubungi dan sy mau beli brg di lapak lain. 6 days ago
  • @Bukalapak_Care nomor transaksi 160332180039 seller tidak ada proses lebih 2x24 jam dan dihubungi slow respon, tolong segera ditindak 6 days ago
  • Balik lagi ke dunia twitter karena keknya ini tempat paling asik buat misuh2 😂🙈 1 month ago

Archieves

GROUP


Pernah Ngutang di KANTIN MILAN
The Garden Of Everything Fanlisting

RSS Kompas

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

My Devious Gallery


++++++++++++++++++++++
visit my gallery
++++++++++++++++++++++




my latest work


-Elizabeth-

my featured work


-Azure-

Quote of The Day

Hippies.They're everywhere. They wanna save the earth, but all they do is smoke pot and smell bad.
-Eric Cartman-

Blog Stats

  • 111,078 hits

%d bloggers like this: